False Empathy

Orang yang tidak pernah merasakan sendiri, terkadang suka berkata:

“Kenapa kamu gak gini aja sih? Loh? Emangnya blm mikirin? Gimana sih? Kok bisa2nya kamu gak mikirin dulu?”
and so on and so on…

Well.. yang blm pernah berada pada posisi yang sama, terkadang berbicara sekenanya. Asalkan dia terlihat lebih benar dari pada si objek penderita. Bukankah ada juga faktor X yaitu kehendak tuhan? Mau diplan sedemikian rupa juga.. well.. Only God knows, man..

Memangnya kalau lagi stress dan mikir berat harus ditunjukkan ke orang, sehingga semua org mengasihani? Lagipula ada jg org yg bs terlihat happy regardless how much trouble s/he endures.

I mean.. terkadang.. org cerita itu bkn utk meminta nasihat. Udah tau kok basic logikanya. Tp memang udah kodrat manusia kali yah.. kalo ada org yg dianggap “salah” bagi dia, jdnya instinct utk menasehati itu jalan.. na ja..

Argumen mengenai titip mentitip barang..

Berhubung kemarin itu lagi trend org2 yg tinggal di luar negeri utk mudik krn lg ada tiket promo, saya mendengar beberapa keluhan, termasuk dari saya sendiri, bahwa org2 itu banyak skali yang nitip. Sebenernya sih bukannya gak ikhlas. Itu kalo bs dibawa mah dibawa aja . Permsalahan peliknya di sini adalah quota dari bagasi tiket promo yg tdk boleh melebihi 20Kg. Sungguh pelik bukan? bahkan itu mbak2 counter, maupun yg di Hamburg ato Jakarta, judes dan galaknya minta ampun dah. Kekeh utk membatasi maksimal 23Kg.

Barang2 kita sendiri sebenernya g banyak. Yg banyak itu adalah souvenir, oleh2 makanan, bumbu2, yg akhirnya bwt mkn2 bwt org2 bnyk jg. make-up2, baju2 saya beberapa jg hrs terpaksa ditinggal.. apalg pempek, g kebawa kan. makanya kondisi seperti itu rasanya dirasakan oleh smua org yg mudik kmrn2 ini. Makanya kalo msh ada yg nitip, pusing jg pala. Hari terakhir itu saya inget stressnya tingkat tinggi, melebihi stress mau SPMB (hiperbola).

Kemarin itu saya jg terpaksa sekali menolak beberapa permintaan titip mentitip. Kalau saya bawa bayi, hrsnya bisa lbh dr 20Kg. Nah itu boleh terima titip2an lah. Tetapi sayang skali saya blm menikah (hubungan apa gak ngerti :p).

Kita mengerti sekali perasaan org2 yg nitip. Mreka butuh barang itu (mungkin). Well.. yah.. kita jg butuh barang2 kita.. hehehe..

Cobalah ditelaah kembali, apakah benar2 benda yg dititipkan itu penting sekali? Apakah benar2 tdk bs didapatkan di negara tmpat yg ditinggali? Masak ada yg nitip rendang 3Kg bwt anaknya, itu sadis ato apa?? (ini saya jd emosi :p). Msh mending kalo 2Kg-nya bwt saya. Sayang anak sih sayang anak ya ibu2, bapak2, tp plis lah.. Kalo gak mkn rendang, anaknya gak bs idup yah?

Yah..Dulu mgkn saya jg salah, pas blm pernah plg, asal aja nitip2. Ibu saya jg tuh.. hehehe.. tp yah.. setelah merasakan, saya ucapkan minta maaf dan terima kasih yg sebesar2nya pada org2 yg pernah saya titipi.. Ternyata ngerepotin bgt yah..

Sebenernya sih yah.. pengan tanya aja. Rasa keberatan kami2 ini, itu egois atau tdak ya? Yang saya tau sih, saya tdk sendiri. Tp seriously, rasa bersalah itu gede loh, kalo nolak dan bs bawa itu brg2..

love and peace (^_^)v

wieder in Deutschland.. -__-;

Jetlag.. laper.. *membayangkan meja mkn yg udah penuh mknan jam sgini di depok*

Kembali nebeng tram.. tanpa motor2 gila di jalanan.. udara yg sejuk.. have my own room dgn kasur + bantal yg empuk..
Kembali menjadi babu.. cuci piring sendiri bersih2 kmr sendiri cuci baju sendiri..
yg plg pnting.. hrs masak sendiri.. GAAHH!! malaass..!!! tau gitu mbak gw, dibawa aja yak…

Menerima bebrapa protes dan sindiran krn gw g bw pempek atau mknan jadi lainnya.. MAAAFF!! *bersujud* itu bener2 d.. ckup kok berjuang utk mengurangi isi koper.. hik2.. gw jg g ngerti knp bnyk bgt isinya.. bw bnyk bumbu2 instant mengingat tingkat kemalasan dlm memasak menjadi semakin akut.. lalu oleh2 bwt tmn2 non-indo, org lab n profesor jg mayan berat.. tp menyesal knp jg gw bw kecap bango bodoh itu!!

ah.. di Bremen lagi.. yosh!! mari berjuang lagi menghadapi kerasnya hidup!!

…Liburan telah usai…