Lifetime dilemma: Full Time Mom vs Working Mom

Dari dulu jauh sblm kawin eh nikah, sy udah mulai membanding2kan 2 opsi ini. Biasalah cewe, kbnyakan mikir. Dari dulu juga sudah bertekad utk jadi non-full time working mom, sperti freelancer website, atau dosen UI yg jaraknya cm slemparan batu. Emak sih udah bersedia mengawasi urusan cucunya yg dibantu asisten RT. Setelah mencoba ngajar di kerjaan pertama, dan sadar bahwa teaching is not really me dan ga PD jg bs jd dosen UI, jadinya ide jadi dosen, sy coret. Trus pas kerja di Embassy jd mikir, ah waktu kerja di sini enak bgt, jam 5 udah di Depok, benefitnya lumayan, cuti & liburnya bnyak, ijinnya juga lumayan gmpang klo urusan anak dan ga pernah lembur. Lalu memutuskan utk tetap kerja di Embassy ketika jadi emak2.

Ketika pilihan ini sudah didepan mata, dlm kondisi yg bukan lagi jd pegawai Embassy, dan di tengah kebosanan di negeri kutub ini sy jadi garuk2 tanah. What should I do?!?

Ibu RT vs Ibu Pekerja = Ibadah vs Materi

Terilhami oleh postingan Tante Cynchan tentang Pria vs Wanita yang mengutip Felix Siauw, saya jadi berpikir ulang tentang pilihan hidup yg sulit itu. Ketika sulit, kenapa gak kembali kepada agama sih? Kadang sering lupa ama yg ini. Intinya adalah ya sudah menjadi kodrat wanita menjadi Ibu di rmh dan Pria mencari nafkah. Jadi pilihan Ibu di rmh vs Ibu kerja itu lebih kepada pilihan antara Ibadah vs Materi.

Sebenernya apa sih yg dicari dari Ibu bekerja?

Materi?
Kondisi ekonomi yg sulit skrg ini mendorong bnyak ibu2 tetap bekerja dan terpaksa ninggalin anak di rmh dgn alasan spt “gaji suami gak cukup brooo..”. Pgnnya nyekolahin anak yg bagus, krn emg uang sekolah makin menggila. Menghasilkan duid sendiri juga dinilai penting untuk kepuasan sendiri. Bisa makan enak, pijet di spa, nyalon dikit, dan bli baju bagus tanpa minta ke suami.

Kepuasan diri?

Utk bbrp org, mgkn jg bnyak, akan merasa gila sampe ke ubun2 kalo ga mlakukan sesuatu yg bermakna dan menghasilkan. Gak betah di rmh, pgn kluar, pgn kerja. Walaupun sbenernya kan ngurus anak itu kan mlakukan sesuatu yg sangat bermakna dan bnyak pahalanya. Tp ya mgkn kalo anaknya udah sekolah jd kbnykan bengongnya.

Dana darurat?

Sebenernya ibu sy dan beberapa ibu pekerja pun menyarankan tetap bekerja, krn.. Naujubillahnya ketika suaminya sakit parah, wafat, atau kehilangan pekerjaan (knock on wood!!!), si istri msh punya simpenan dana cadangan dan si istri bs & brpengalaman utk menopang peranan sbagai pencari nafkah utama. Sebenernya ini sangat logis skali alasannya. Karena ktika beneran kejadian (nauzubillaaah!!), istri yg tdk bekerja ini mau gmn dong? Anaknya diksh mkn apa dong?

Untuk 2 alasan pertama sih udah kejawab dari ceramahnya Felix Siauw yg dikutip Tante Adjay. Tapi yang ke3 belum kejawab. Sebenernya sih asal percaya dan berserah diri aja sama Allah SWT insya Allah smuanya lancar apapun itu kesusahannya. Ya gak sih? Asal semuanya niatnya ibadah. Tapi emg sy ini imannya msh kurang dan msh perlu diasah kali ya, kadang2 msh susah utk bener2 pasrah dan ga mlulu percaya logika.

Perjuangan Dualisme Ibu Pekerja/RT

Ibu2 yg bekerja yg sy tau juga tetap sukses deket ama anak dan tetap menomorsatukan urusan anak. Tetap rajin merah ASI di kantor, pulang ngacir tenggo, sering ijin klo anak sakit, dll. Sampe rmh jg lgsg berubah jadi Ibu, bkin mknan anak, nyusuin, main ama anak. Sy juga ngeliatnya, yaa.. udah cukup kan? Tp misua bilang “Emgnya ga cape ya plg kerja? Km aja plg kerja manyun2 muluk kcapean..” Ya emg sih cape plg kerja, maunya guling2an. Jadi emg kondisi mendua itu cape sekali. 9 jam di kntor + 2 jam di jalan = 11 jam di luar rmh, di rmh cm ktm anak 2-3 jam doang tuh, abis itu bobok deh dia.

Tapi nanti full-time mom punya pndapat yg berbeda lagi. Keberadaan ibu di rmh yg bener2 ngurus anaknya sendiri itu beda bgt hasilnya. Momen2 kecil bener2 dirasakan sendiri. Pendidikan di rumahnya juga dipegang sendiri. Anter jemput sendiri. Otomatis hubungan Ibu-Anak juga deket. Anak bener2 dapet peran ibunya 100%. Gmn klo first step anak terjadi pas lg kerja? Gmn klo 1st wordnya adl “Mbak” instead of “Ibu”?

Sy juga ingat dulu pas kecil ntn TV sendirian, main sendirian, disuapin ama mbak. Krn gtau gmn bedanya klo diurus ibu sendiri sih, jd ga pernah mrasa kehilangan dan memori anak balita jg kurang bagus. Tapi pas udah agak gedean, ga ada asisten RT, bangun paling pagi, gak ada yg nemenin ato nyiapin sarapan, baru kerasa agak2 ga diurusin, walaupun dijemput sekolah tiap siang. Tapi saya jd bs bkin sarapan sendiri dr kls 4 SD.

Ibu Pekerja di Luar Negeri

Sebenernya jadi ibu di Eropa ini gak susah2 amat. Negara2 maju di Eropa mnerapkan sistem cuti hamil dan cuti orang tua yg cukup generous. Mgkn bisa sampe 10 bulan utk Ibu & Bapak? (eh bner ga sih? *colek2 Kania*). Sistem Day Carenya jg bagus, jadi emang ada disediakan day care buat ibu2 pekerja. Selain itu juga dpt uang bantuan anak tiap bulan sampe anak umur 18 thn. Utk ibu yg tdk bekerja kalo di Finland juga bs dapat sampai 600 eur/bln. Walaupun bekerja, krn kota2nya gak gede2 amat dan transportnya bagus ga sepadat Jakarta, waktu tempun kantor-rumah palingan 15-45mnt aja. Udah max bgt. Jadi waktu di rmh ama anak itu gak terkuras bgt, capeknya juga ga seberapa. Di Eropa juga jarang bgt lembur, teng go sejati dan mostly membolehkan waktu kerja flexible. Kalau maunya kerja part time doang pun duidnya udah ckup banget dan waktu ama anak lbih bnyak lagi.

Jadi? Ibu RT atau Ibu Pekerja?

Gmn doong?

Ikuti kodrat? Logika? atau balance those two dgn jadi ibu pekerja part time di luar negeri? (If possible)